Tuesday, February 24, 2009

Kisah Bangla & EPF

Otak masih bioL buat report untuk meeting esok. kita rilek jab layan crita2 pengalaman aku sebagai orang HR (takkan sebagai orang minyak kot?). aku saje nak crita pasal pengalaman berurusan di kumpulan wang simpanan pekerja (kwsp/epf) suatu masa dulu sebab pagi tadi sorang pegawai pemeriksa kwsp datang mengejut buat spot check caruman, tapi Alhamdulillah semua ok. kisah aku nak crita ni berlaku masa aku di tempat kerja pertama di shah alam, yg melibatkan pekerja asing.

untuk pengetahuan kawan2, dulu2 pekerja asing termasuk bangladesh, indonesia, india, nepal dan sebagainya dikehendaki mencarum kwsp. caruman majikan pula ditetapkan rm5 seorang sahaja. rm5 sekepala tapi itupun ada majikan yg liat nak bayar. kemudian suatu masa yg aku lupa tahun dan tarikhnya gomen telah memansuhkan caruman kwsp kepada pekerja asing. alasan yg senang dicakapkan ialah pengaliran wang malaysia ke negara asing bila pekerja asing tamat bekerja atau balik negara asal. bila dah ditamatkan, majikan dikehendaki menuntut semua caruman tu daripada kwsp. dah kerja HR, akulah yg kena buat kerja tu. nak suruh boss aku buat? memang tak retilah! kalau dia reti, confirm dia tak ambik aku sebagai HR. kat company aku dulu cuma ada pekerja asing bangladesh dan india je. kisah2 aku nak crita ni banyak melibatkan bangla.

cerita bangla satu :-
Setelah mengambil pelbagai form untuk diisi, termasuk memfotokopi passport dan permit kerja mereka yang sah, aku panggillah abangla-abangla (gelaran manja untuk pekerja bangla)untuk menandatangani borang pengeluaran kwsp. kebanyakan mereka walau bertahun duduk sini, memang tak reti tandatangan. mereka rata2 nak turunkan thumb print atau orang kampung aku cakap 'tepek jari'.

aku panggillah sorang2 datang tepek jari dalam meeting room. nak panggil semua sekali, mau muntah hijau aku nanti. bukan nak mengata, tapi siapa yg pernah berurusan dengan mereka pasti tau dengan bau2an semulajadi mereka.

jaman tu stamp pad je. color biru. sebab mereka dekat production, jari2 mereka biasanya agak kotor. so, aku sediakan tisu untuk lap jari. sebelum diorang naikpun aku dah pesan kat plant supervisor suruh mereka cuci tangan dulu. alhamdulillah, semua ok. untuk elak form rosak, dan memaksa aku tulis balik form2 itu, secara paksarela aku peganglah ibu jari mereka, menempelkan pada stamp pad dan menempelkan pula pada form yg aku sediakan. meremang bulu kaduk aku takyah ceritalah pasal bau dan kegelian bersentuhan bulu2 tangan mereka yang lebih panjang dari bulu kaki aku.

sampai giliran absar mollah (memang nama sebenar). dia ni dah tua pun. aku tengok ibu jari dia kotor, aku suruh dia cuci. dia terkebil2 kebil, aku cakap "ibu jari kasi kena air la bhai. kotor". dengan selamba tenuk, dia masukkan ibu jari dia kedalam mulut dan menjilat2nya. cilanat! geli geleman aku. tak sanggup aku nak memegang ibu jari dia. last aku suruh dia keluar, ambik dettol dan suruh dia basuh. pastu baru aku teruskan proses. huh... pengotor betul!


crita bangla dua :-
selepas semua proses mengisi form selesai. urusan seterusnya ialah menunggu cek dari kwsp. mula2 tu diorang panggil pekerja sendiri ambik, bila ada bantahan, baru majikan dibenarkan ambik tapi dari kwsp HQ. aku nak crita yg ambik sendiri cek. kebetulan ada sorang bangla ni cek dia dah siap dan kwsp minta dia ambik dari cawangan shah alam. so, aku bawaklah mamat bangla ni. tak silap nama dia amirul islam.

masa nak ambik tu aku ke sana dengan kenderaan syarikat dipandu oleh pemandu syarikat bernama baskaran (nama sebenar). pegawai kaunter suruh naik tinggat 3 kot, dan kami terpaksa naik lif. kebetulan dalam lif tu dah ada beberapa orang pelanggan kwsp dan juga kakitangan kwsp. kami bertiga masuk jugaklah. nasib baik lif tak overloaded sebab masa tu aku masih slim river lagi. tiba-tiba.....

........pintu lif tertutup, setelah punat ditekan. lif pun bergerak ke atas. bangla tadi yg may be baru pertama kali naik lif terkejut dan mula meluru kearah aku dan memeluk aku. kuat pulak tu. aku dan baskaran cuba merungkaikan pelukan abangla tu kerana kegelian dan kemaluan dipeluk oleh jantan lain dikhalayak ramai. lagi kuat dipeluknya dengan mata terpejam rapat, dan tubuh menggigil. aku cuma dengar suara dia teresak2 "boss, takut boss". peristiwa tu berlaku dalam beberapa saat je sebab lif kan cepat tapi malu dia boleh tahan sebab penghuni lif lain ketawa geli hati.

setelah urusan mengambil cek selesai. kami terpaksa turun pakai lif lagi. aku dah warning awal2 jangan dekat atau peluk aku. kalau tak dia kena balik jalan kaki. masuk lif, pun ada beberapa orang jugak. dan ada jugak yg tadi dalam lif masa naik tadi. dah sengih awal2, ingat nak tengok show jantan dengan jantan berpelukan lagi la tu! no way man!

masuk lif, si baskaran yg berbadan agak besar, dan berbulu tangan dan dada sama panjang dengan bangla tu menyuruh si amirul Islam berdiri di sudut lif yg tak sama dengan kami. aku kesian gak tengok gelagat dia. masa pintu lif tertutup, dia mula menampakkan nak terkam aku atau si baskaran. baskaran dah kepal penumbuk, manakala aku dah angkat sedikit kepala lutut, konon2 betulkan kedudukan kuda2 la tu. kerana takut kena debik dan kemudian kena jalan kaki balik, aku tengok dia memusingkan badannya kearah penjuru lif dengan kedua2 tangan berpegang pada dinding. kedua2 kaki pula dikangkang agak besar seolah2 menahan dinding lif dari roboh. mata pula terpejam. aku cuma senyum sumbing sambil mengerling pada awek HR syarikat mana tah yg berjumpa pegawai kwsp ditingkat sama dengan aku tadi.

sekian. aku kena sambung buat report lagi ni. argh....

4 comments:

nadya said...

Kuat jugak penangan si amirul Islam ...sampai sekarang ko minat makanan hindustan gitu...

izman said...

nadya,
cilanat ko ni... sepatutnya ko cakap sebab tu bulu tangan akupun makin lebat. apsal bulu dada aku panjang tapi 2-3 urat je yer...

Monkey D Luffy said...

1. pakai lidah tu cam kucing je... hahaha


2. ko dah ternoda oleh bangla! hahaha

izman said...

monkey d luffy,
masa aku nikah dulu, aku masih virgin tau. orang kampung aku cakap teruna lelaki ada 1000 kali. he.3x.