Wednesday, April 14, 2010

Perlukan sebab untuk mencintai seseorang?

pagi tadi (13/4/10) terdengar topik mengenai apa yg menyebabkan kita menyukai seseorang. ye lah, ada orang mula menyukai seseorang kerana kecantikan, ada suka yang bodi solid molid tu, ada yg suka kekayaan, ada yg suka budi bahasa, dan pelbagai lagi.

bagi aku, apa yang menyebabkan kita menyukai seseorang adalah subjektif. aku may be suka yang kurus, berkulit cerah (ada jugak makwe aku dulu kulit gelap, err... jumpa dalam panggung wayang la ni. he.3x). ada orang yang tengok pompuan bibir tebal je dah jatuh cinta, ada yg suka perempuan big size (Uu.. seleraa besar ni. opss terlebih sudaah), ada suka perempuan hidung mancung(ada ke yg suka yang hidung belang?).

wife aku bila aku tanya kenapa suka aku, korang rasa apa dia jawab. ish.... "ingat abang ni jenis takde makwe. biasa tengok serius je.". jawapan wife aku tu bukan salah, tapi kurang tepat je. aku memang la dah tak de makwe lain sekarang. masa dia jumpa aku tu takyah cerita la. bujang lagi masa tu, dan saham tengah laku. sapu je la yang ada, bujur lalu melingtang patah. he.he. he..

nak kata dah kawin ni aku dah tak tengok perempuan lain tu memang pembohong besar la. kalau pompuan depan mata aku tengok je. lagipun camaner aku nak interview dan buat kerja aku jika tak tengok pompuan lain. tapi aku faham dah status suami orang ni aku dah tak leh jeling atau toleh tengok perempuan cantik dan seksi buat kali kedua lagi. kalau tengok perempuan cantik dan seksi tu aku terus tengok tak toleh kiri kanan lagi. terus tengok sampai tak sedar air liur meleleh puntak sedar. curang? takdelah, tengok je. free show apa. lagipun aku masih lelaki normal.

cerita pasal sebab menyukai seseorang tu, aku rasa kekadang ia datang tanpa kita rancang. aku masih ingat suatu ketika masa aku tinggal dibandar kuantan, pahang dan bekerja di sebuah kedai makan dulu. balik kerja biasanya kawan aku, along akan ajak gi cyber cafe chatting. duduk rumah bosan beb. lagipun masa tu main chatting tgh top, mirc.

suatu malam, awal malam l sebab aku kena shift pagi dan balik jam 6pm. aku dan along lepak di cyber cafe berhampiran rumah sewa kami. along main online game, jauh sikit dari aku la. sebelah aku ada sorang budak perempuan, dah baligh la. sesekali aku perasan yg perempuan tu terkial2 nak buka internet dan main chat sebab kawan yg bawak dia tu macam marah je bila pompuan tu asyik bertanya. ni tentu budak2 baru berkenalan dengan internet ni. dah nama lelaki budiman, akupun dengan selamba badak air dan tak malunya menghulurkan bantuan. aku tolong buka laman mIRC untuk si dia.

si dia tersipu dan mengucapkan terima kasih. jejaka budiman sekadar senyum dan meneruskan berchatting. sebelum si gadis balik, dia meninggalkan secebis kertas atas meja komputer aku. opss... nak suruh bayar bill dia ke? bancau... aku gaji pun belum dapat, dapat makan megi pun dah kira bagus. aku mencapai dan membacanya.

"terima kasih.nur ain. 09-xxxxxx."

lepas bosan berchatting, kamipun balik. sebelum sampai rumah along cam biasa akan bergayut di public phone berjam2. bosan menunggu, dan nak balik sorang jauh giler. aku tumpang motor along. aku seluk poket dan saje2 dail nombor nur ain. belum tidur lagi la. family dia dah tidur. line clear.

dari hari ke hari perbualan telefon yg sekadar nak hilangkan bosan menunggu along bergayut dengan makwe dia bertukar menjadi call wajib. masa tu masa ada henpon lagi la. dan lama kelamaan hubungan kami dapat dihidu emaknya. busuk sangat ke sampai dapat dihidu emak dia ni. confius aku, rasanya aku mandi 2 kali sehari dah. may be aku lupa pakai sabun kot.

emak nur ain menghalang hubungan kami. ye lah, ain masih bersekolah. masa tu baru nak ambik spm. dan taulah dengan status sebagai waiter, manalah calon mak mertua nak setuju. lainlah kalau aku doktor, majestrit, atau tuan punya restoren tempat aku kerja tu. aku redha. ain minta jumpa buat kali terakhir, kami jumpa di terminal makmur. budget takde la ni... ain beritahu suruh tumpukan pada pelajaraan dan kemudian barulah boleh bercinta. dan yang menghiris saluran tali pusat aku ialah bila emaknya cakap ain kena cari teman lelaki yang setaraf, yang berpelajaran. setaraf? kami sama 2 orang la, bukan orang dengan orang utan. aku tak setaraaf dengan anak dia? tolong sikit makcik, anak makcik tu yg tak setaraf dengan saya tau! anak makcik tu spm pun belum lepas tau, sedangkan saya ni mahasiswa universiti.

terkejut beruk ain bila aku saje cakap aku sebenarnya pelajar 'u' yang bekerja untuk mencari duit poket semasa cuti semester. dia tak percaya, tapi dia terpaksa percya bila aku suakan kad matrik universiti aku. dia yang mulanya seperti bersetuju memenuhi permintaan emaknya untuk menuntut cerai talak 3 dari aku mula memgang erat tangan aku. aku menepis, haram! he.he.he.....

aku beritahu ain, ikutlah cakap emaknya. syurga itu dibawah tapak kaki ibu dan memang benar pelajaran lebih penting dari bercinta. aku berlalu meninggalkan ain yang berlinangan air matanya. hati aku juga sedih, tapi aku sedar aku telah membuat keputusan yang betul. bukan jodoh kami, lagipun makwe aku kat universiti tu nak letak kat mana kalau aku meneruskan hubungan dengan ain. kuang.kuang.kuang......

err.. apa kena mengena cerita panjang berjela ni dengan tajuk dan penjelasan di permulaan entry blog ni? entah, aku cerita je apa aku suka. ini blog aku, suka hati aku la nak cerita apa. kalau aku tipu pun bukan korang tau (ayang, ini kisah rekaan je. percayalah.....)

4 comments:

PnConfused said...

penat membaca.. rupanya rekaan.. keh3....

ty HB nape ske kat aku? dia ckp "tahlaaaaa... emua pasal awak kot..."

leh percaya x?

akupon xto nape ske dia... terus ske jeee.... :P

E-na Zarina said...

rekaann ker???? mcm betul je...he he

pB said...

rekaan kerrr???

rayz said...

rekaan ke bende... bdk sekolah ...tu yg mey reject tu!