Wednesday, December 2, 2009

Romeo Pencen : Kisah Dalam Hujan

Huh... musim2 hujan begini, sambil2 pekena kopi panas tu kekadang terfeeling jugak kenangan2 lepas. takat kenangan je, bukan rasa nak alami balik peristiwa tu. aku dah bahagia sekarang dengan isteri dan 3 anak. nak bercinta macam budak2 muda, malu beb! tapi tak taulah, orang kata orang lelaki ni bila dah capai umuq 40 tahun akan start mula menggatal balik. aku? tak berani kat komen, aku manusia biasa.

aku masih ingat, cinta pertama aku masa di universiti bagi semester 5 jadi masa aku dan si dia sama2 menjadi fasilitator kursus membantu pelajar di yan, kedah. carilah, aku dah cerita dulu.

aku masih ingat, kali pertama date dengan ima (bukan nama sebenar)di luar kampus ialah di aloq star. masa itu aku terlalu miskin untuk memiliki kenderaan, jadi kenderaan rasmi untuk ke bandar aloq setaq ialah dengan bas hbr. awal2 pagi lagi aku dah tercegat di cafe kolej pernas, menanti ima. ima tak suka kalau tak tepati masa, dan sebagai lelaki budiman, aku kena menepati masa untuk memilik hati gadis itu.

then, kami sama2 menunggu bas. manusia punyalah ramai, semua ingin keluar dari ceruk itu sesekali untuk melepas tekanan. apalah yg ada di hutan sintok selain untuk belajar? untuk belajar bercinta pun boleh, ramai yg lawa2 woo....

bas sampai, aku dan lain2 berebut. berebut bukan untuk dapat tempat dudukpun, tapi untuk dapat naik bas je. nak dapat tempat duduk memang agak mustahil, entah berapa ribu orang student sengkek macam aku yg nak guna bas, tapi bas buruk tu hanya datang sejam sekali, malah kadang2 2 jam sekalipun ada. sebagai hero, bila dapat je peluang untuk naik bas, cepat2 hero beri laluan kepada tuan puteri untuk naik dahulu. arh.... beruntung isteri aku dapat suami budiman macam aku (apsal aku sendiri rasa nak muntah ye..). dalam bas, kami sama2 berdiri, sebab bas buruk itu terhuyung hayang melalui daerah sintok yang berbukit dan berselekoh, aku terpaksa menambah kemachoan dengan memberi perlindungan kepada ima. aku benarkan diri aku bergayut macam monyet dan memberi ketahanan kepada yg tersayang. dia tak de la peluk atau pegang2 aku, haram!

di aloq, kami jalan2 sekitar city point. window shopping je, duit jpa dah abis. masuk waktu solat zohor, kami ke masjid zahir. si dia awal2 dah pesan suruh aku bawa beg dan bawa kain sarung untuk solat, seluar yg dipakai tentu terdedah kepada pelbagai kotoran katanya, mana patut dipakai untuk mengadap Tuhan. aku akur, aku siap bawa kain sarung, dan baju spare dalam beg. spender extra lupa pulak ada bawa ke tak.

pastu kami jalan2 lagi. kami pergi pekan rabu. maklumlah kali pertama date diluar, aku biarkan si dia menunjuk jalan, diakan orang kedah. aku pura2 kali pertama datang di hampir kesemua tempat yg dia tunjukkan. aku buat2 dungu dan kagum, padahal dah berkali2 aku pergi dengan roomate dan kawan aku si fairuz. bukan aku tipu, tapi aku seronok melihat wajahnya yg berseri2 menunjuk situ dan sini. sedang si dai asyik berserita itu dan ini, aku ambik kesempatan menatap wajah mulusnya. kulitnya yg putih kemerahan itu akan lebih merah bila perasan aku menatap wajahnya. eleh... malu le tu! pura2 marah konon, tapi aku yakin dalam hatinya berbunga kasih.

bila nak makan tengahari, kami ke gerai berhampiran. area pekan rabu. dah la umat punya la ramai, bila makanan sampai, dia macam biasa minta aku baca doa makan. argh... kat kolej bolehlah, ini kat public wo... aku enggan, tapi dia mengungut nak cakap dengan ayah dia. geramnya aku ngan anak tok imam ni. nak tak nak terpaksarela la aku baca doa makan kuat2. aku buat muka tebal bila perasan ramai jiran2 sebelah meja menjeling dan ketawa. woi... pasangan kekasih muslim sejati cam tu makanpun pelik.

yg aku ingat pasal dia ialah, masa kami keluar dari city point nak ke stesen bas, hari hujan. sebab permit kebenaran bawa anak dara orang hanya sampai jam 5pm, aku kena balik cepat. kami kena menapak ke stesen bas. hujan pulak, tapi di dia ada payung. tapi kecik, untuk seorang. sebagai lelaki budiman, aku suruh si dia berpayung dan aku meredah hujan. argh.. adakah tega seorang gadis melihat buah hatinya berhujan kesorangan. kata nak renangi lautan api bersama, tak kan nak buarkan hero meredah hujan keseorangan. kami berpayung bersama, dengan payung cinonet itu. aku sengaja biarkan diri aku memegang payung dan membiarkan badan aku lebih terdedah pada hujan, tak sanggup aku melihat susuk tubuhnya jika ianya dibasahi hujan, risau lekukan indah itu menaikkan shahwat pulak. ahirnya kami sampai distesen bas dan dapat tempat duduk dalam bas. syukurlah. kebetulan bas itu jenis berhawa dingin, aku benar2 kesejukan. nak keluarkan kain sarung dan berselimut, malu pulak kat org ramai. nak tukar baju, tak sempat nak lakukan sebab dah nak jalan masa kami sampai. nak buka baju depan si dia? tak sanggup aku nak tayangkan buah dada aku aku depan si dia, masa tu aku berkira2 biarlah aku kesejukan dalam sejam perjalanan ke sintok. aku tekad nak pastikan hanya isteri aku yg sah sahaja jadi orang pertama yang melihat, memerhati, memegang dan menikmati tubuh badan aku itu, khas untuk malam pertama kami.



IZZI ADVERTIZING-------------------------------------

6 comments:

Fatt Chin Choy said...

pergh
memang ko jejaka budiman

wakakaka

pB said...

bersambung ker??

ILA said...

Aku tak bekfes lagi niii...
bila baca kau punya entry..tiba2 sakit perutttt..adusssss
kehkehkehhhhhhhh!!!

btw..aku suka jalan cerita yg kau olah..
wahai 'jejaka budiman',muka kau dah ku tampal kat tmpat yg spatutnya;)

rayz said...

bila baca ayat yg last tu, terus perut rasa sebu...tekak pun semacam jer ni!

Mak Su said...

kui kui kui (tersongih baca)

asis said...

aik...semacam