Thursday, December 24, 2009

Romeo Pencen : Kekasih Lari

awal2 pagi ni aku cuba mencari idea untuk blog. ye lah, ada yg dah mula bertanya kenapa aku dah menulis tak sekerap dulu. aku masih menulis, tapi mengikut kelapangan waktu. biarlah menulis blog sebagai suatu alat untuk berkongsi cerita dan rasa, bukannya kita yg menjadi alat yg terpaksa menulis.

ada yg bertanya kemana hilangnya ruangan bersama tokmat dan romeo pencen. belum kekeringan idea sebenarnya, banyak yg nak dimerapukan sebenarnya. yang membacanya pula janganlah ambik serius, anggap saje sebagai seloka dan karangan suka2. jika ada watak dan jalan cerita yang terkena kepada sesiapa atau anda rasa pernah tau tentangnya, just shut up and ignore!

aku barangkali sebelum ini byk menceritakan kehebatan aku dengan perempuan, tak kan dengan lelaki pulak. nak lawan pedang! aku lelaki normal, dan kadang2 ada juga ketidak normalan yang wanita tidak suka. aku akui semasa bujanganku aku amat tidak gemar bila si gadis bercerita tentang masa depan bersama, berjumpa ibubapa dan seangkatan dengannya. aku rasa sesak nafas, aku lemas!

tidak! bukan aku suka mempermainkan hati dan perasaan sesiapa, tapi mungkin aku belum bersedia lagi dikala itu. pernah, sikap acuh tak acuh dan rambang mata aku terhadap ramai wanita membuat orang yang paling aku sayang dikala itu berubah hati. camila (bukan nama sebenar) antara mereka. takkala aku masih hanyut dengan gelodak mula berkerjaya dan mabuk wanita, dia hadir. membantu aku mengenali dunia kuala lumpur, mengenali cinta, dan aku akui walaupun dikala itu aku ada wanita2 lain yg jauh lebih hebat dari camila dari segi rupa, warna kulit, keseksian, kewarakan, kebanyak hartaan, taraf pendidikan dan sebagainya, camila adalah antara yg paling aku sayang. even aku ada date di shah alam pada hari sabtu dan ahad, aku akan tetap mencari peluang berjumpa dengan camila. dia tau aku ada kekasih lain, dan dalam diam dia mengajar aku untuk setia. dengan hanya seorang wanita.

kelembutan hatinya, kasih sayangnya dan kesanggupannya untuk bertudung membuat aku lebih menyayanginya. dan dikala hati sudah mula jinak untuk menerima ikatan yg lebih kukuh, hatinya berubah. entahlah apa yg difikirkan masa itu, mungkin baginya hati aku sudah sekeras batu hingga tergamak dia mengguna2kan aku. aku tidak terkena sepenuhnya dan aku pulih. aku masih menerima dia seadanya. tapi sikapnya yg kian berubah dan mula mencampakkan tudung dan kembali seperti sebelumnya membuat aku agak tawar hati. kami berpisah. harta sepencarian seperti koleksi cd, novel, majalah, komik dan sebagainya tak sempat kami bahagikan kerana camila benar2 membawa diri dan membawa lari semua harta2 itu ke tempat lain. biarlah! bukan jodohku. biarpun banyak komik kesukaankupun dibawa lari, aku redha.

dalam pasrah aku menerima ketentuan itu. 9 ekor ikan lily yang kami pilih bersama aku janji akan menjaganya dengan baik. setiap minggu, aku tak lupa ke kedai ikan di central market untuk membeli pokok akuatik yang menjadi tempat ikan2 itu mengasah giginya. memandangkan dikala itu, saban minggu kami antar pengunjung tetap pets shop itu walau sekadar membeli 3 batang pokok berharga seringgit satu, kami dah mesra dengan pekerja disitu. apatah lagi, camila memang ramah tamah orangnya.

setelah berpisah, terpaksalah aku kesana seorang diri. jarak antara shah alam yg menjadi tempat tinggalku dan KL utk sekadar membeli pokok akuatik tu memang tak berbaloi. aku tau, kat shah alam pun bersepah pokok tu, tapi aku tak mau ikan2 aku turut bersedih sebab aku yakin ikan2 itu akan perasan bahawa aku dan camila sudah berpisah jika aku membeli pokok dari kedai lain. biarlah aku saje yg terluka, ikan2 itu tidak bersalah.

satu peristiwa dikedai ikan di CM yg tak dapat aku lupakan ialah bilamana salah seorang pekerja melayu disitu menegurku :

pelayan : bang, asyik sorang je beli pokok. akak mana?
pembeli : oo... dia dah meninggal.
pelayan : Innalillah! bila tu bang (dengan wajah sedih)
pembeli : dah sebulan dah (muka sedih, tapi dalam perut nak ketawa)
pelayan : meninggal kenapa bang?
pembeli : kena langgar lori masa lintas jalan kat area ofis dia.
pelayan : kesiannya. sabarlah bang. Allah lebih sayangkan dia bang.
pembeli : ye lah. dah tak de jodoh kami. oklah, saya balik dulu.
pelayan : ok bang. bersabar banyak2 lah bang
pembeli : iyelah...


izzi note :
itulah kisah dongengnya. masa bujang dulu aku dah nikmati dengan gembira. dan sekarang aku sangat menikmati dan bergembira bersama isteri dan anak2. masa lepas dah lepas, sekadar ingatan dan kenangan manis dan pahit. mana2 insan yg pernah hadir dan pergi dalam hidup aku dulu, aku ucapkan terima kasih. sedikit sebanyak kehidupan bersama kalian dulu ada membentuk sahsiah aku kini. aku tidak akan menggangu hidup kalian sama ada kalian gembira atau menderita. dan janganlah ganggu hidup aku dan keluargaku.

6 comments:

pB said...

tiba tiba teringat lagu

"To all the girls i loved before"

secangkir madu merah said...

lama tak lepak kat sini...baby girl apa khabar? dah pandai apa dah? dah pandai mintak adik?

N3 izman klu tak panjang lebar tak sah...tapi yg best ending dia tu...betullah kan kenangan yang dah berlalu tu biarlah berlalu bersama waktu..ingat sebagai kenangan saja sudah jangan sampai terkenang2 sampai tak lalu makan, tak lena tidur lak tambah2 ingat kan sidia yang dulu...heheheehe...

Fatt Chin Choy said...

hmmm
camilla tu jadi baik sebab cinta. niat x betul tu.

dan ada banyak pengajaran entri ko ni. bila dah ada tanggungjawab kena sentiasa beringat yg kita x blh lg buat mcm dulu

maiyah said...

peristiwa kat kedai tu wat aku nk terbatuk2:D

AZANI said...

salam izman...
yang sudah tu jadi kenangan, yang sekarang jadi kesayangan..

rayz said...

Cerita bdk CM tu lg ker ni... Aku ingatkan ko jln2 kat Kl ni fail...