Saturday, October 31, 2009

Romeo Pencen : Kawan Atau Kekasih?

Dalam berkawan dengan seseorang, kadang2 kita tak tau apakah status perhubungan itu. sekadar kawan atau sebagai kekasih?

aku tak nafikan, bila kita suka seseorang, memang kita nak jadikan dia kekasih hati. tak kisahlah sebagai kekasih pertama dan terakhir, atau sekadar salah seorang kekasih.

sebagai lelaki normal, aku juga ada dilema ini. menyukai seorang wanita cantik, tapi si dia hanya mohon berkawan sebagai seorang kawan sahaja. hatinya belum terbuka untuk bercinta (atau sudah ada steady boifren??). tapi bila hati dah suka, dapat merapati si dia sudah cukup baik, walaupun hati rasa dihiris sembilu. siapa mahu hasrat hati ditolak mentah?. pada aku salam bersahabatan itu sebenarnya sudah cukup bagus berbanding direject terus. dengan bersahabat, kami boleh saling mengenali. mana tau suatu hari cinta akan terputik jua.

aku mengenai wan, seorang gadis kacukan kelantan siam yang masa itu terlalu muda usianya. masih belasan tahun. ia terjadi tanpa aku rancang. suatu hari, aku balik kerja agak awal, sesampai dirumah sewa di shah alam, kawan2 serumah sedang asyik menonton tivi. aku langsung tiada rancangan untuk hari itu. buah hati akupun agak sibuk dan tidak memungkinkan untuk makan malam bersama. argh..... bosannya hidup!!

aku duduk dimuka pintu, menghadap jalan raya 'laksana cina kalah judi'. pelawaan rakan serumah untuk menyertai minum petang langsung tidak berbekas dihatiku. mie, rakan serumah dan rakan sekolahku masa di jerantut dulu dah masak benar perangaiku. mereka terus menjamah minum petang tanpa memperdulikanku. pandanganku kosong, sekosong hati aku.

tiba-tiba aku lihat seorang gadis berjalan ayu mencuri tumpuanku. dengan berbaju t'shirt hijau dan berjeans biru, sopan sungguh ayunan kakinya. aku yakin si dia dapat merasakan tenunan mata mengikuti setiap hayunan langkahnya. heh! cuak kau, desis hati kecil aku. aku yakin si dia tak selesa diperhatikan sebegitu, apatah lagi dari lelaki yang berkampung dirumah bujang itu. hayunan langkahnya menjadi semakin tidak selesa, aku dapat lihat dari ayunan punggung dan kaki yang tidak sekata. ha.ha.ha....

aku cepat-cepat memanggil rakan serumah untuk mengecam siapakah gadis manis tersebut. bob, rakan serumah yang paling muda dapat mengecamnya dengan cepat. "itu sepupu saiful" kata bob. saiful adalah jiran kami yang tinggal tak jauh dari rumah kami. "heh... you can run, but you can't hide", getus hati kecil aku.

niat baik tidak boleh dilengahkan, saiful yang memang setiap petang bertandang ke rumah bujang kami, datang seperti biasa petang itu. aku menyapanya seperti biasa dan menariknya ke dalam rumah.

aku : pul,budok tino hok duduk sekali nge mu tu sapo?
saiful : hok mano?
aku : berapo rama' ore' tino dale rumoh mu?
saiful : rama' la. bini aku, adik aku, sepupu aku, anok aku. hok mano so?
aku : mano aku tau. tapi buke bini denge' anok mu la. dio aku nok wat gapo?
saiful : kalu hok mudo, adik aku denge sepupu aku la... hok mano so?
aku : aku mano kena' adik denge sepupu mu. tapi hok aku kene' tu kuruh, ite' manih.
saiful : kalu kuruh tu sepupu aku. we' (wan) namo dio. mu jange' main2, mok dio suruh aku jago dio sini.
aku : aku buke nok main, aku nok ko dio sngoti la.
saiful : makwo mu budok jawo tu mo nok letok mano?
aku : ala mu tau ke' dio doh nikoh, doh ado laki. aku nok tunggu dio berapo lamo pun aku tok tau.
saiful : kalu gitu bereh! aku buleh tulung, tapi mu ejas sediri la... tapi, male ni keno belanjo la..
aku : itu bereh! male ni aku belanjo semuo sekali make luar. mu wi nombor telefon dio kak aku deh...
saiful : dio tok paka henpon, tapi dio sokmo nge adik aku, adik aku ado henpon. mu telefon adik aku la. panda-panda mu la nok ejah dio. ni nombor adik aku tu (sambil memberi nombornya)
aku : bereh!

dapat je nombor telefon, aku terus ke bilik. orang kata, menda baik jangan dilengahkan. aku mendail nombor diberi dan memulakan bicara. dalam kurang 5 minit, kami dah mula berbual, tapi si dia kedengaran agak gugup. aku ajak si dia berjumpa di plaza alam sentral kerana disitu berdekatan tempat kerjanya dan sepupunya. si dia barangkali belum selesa untuk berjumpa dengan aku berduaan, dan menyatakan bahawa dia akan membawa rakan bersama. agak-agaknya muka aku ni ada rupa perogol bersirike?.

keesokkan harinya, usai kerja dan menyalin pakaian aku segera ke plaza alam sentral. kami berjanji berjumpa depan pintu masuk jam 630 petang. aku dah maklumkan yang aku datang dengan memakai baju hitam dan jeans biru. si dia akan memakai t'shirt kuning dengan jeans biru. ala... kalau dia tak cakap pakai apapun aku akan cam.

seperti dijanjikan, dan sebagai seorang lelaki budiman, akan menunggu lebih awal dari dijanjikan. janji jam 630 petang, tapi dalam jam 628 petang aku dah tercatuk disitu. menunggu dalam resah. macam2 perasaan wujud, apakah penerimaannya nanti. huh! sampai jam 730pm, si dia tak nampak bayang, nak aku call, dia takde henpon. aku hubungi sepupunya, tapi sepupunya itu sedang bekerja. apa nak buat, tunggu je la...

jam 745 pm, masih tiada kelibatnya. aku ambil keputusan angkat kaki. sah aku kena main, kata hati kecil aku. dalam kesedihan, aku menapak ke kereta dan menefelon awek sorang lagi untuk ajak makan malam. Alhamdulillah, line clear.

meskipun dipermainkan, aku masih positif dengan hubunganku dengan budak siam tu. aku terfikir nak jumpa sepupu budak siam tu. setelah menelefon, dan bertanya lebih kurang sebab akupun tak kenal dia,aku ke tempat kerjanya. aku melilau mencari, dan.... binggo! jumpa. muka cam pernah kenal pompuan ni. ceh... memang aku kenal. dia makwe kawan aku. senang urusan cam ni. dia sanggup tolong aku.

si dia tu sebenarnya dah tau sedikit sebanyak tentang aku, tu saje jauhkan diri. rakan sekerjanya yang dibawa untuk first date dengan aku adalah kawan adik aku dah pecahkan tembelang. so, itulah pasal tak jadi jumpa. dia terus balik.

sebab sepupunya dah mainkan jarum, keadaan dapat diperbetulkan. janji manis baru ditaburkan melalui telefon. si dia minta aku tunggu dia balik kerja depan mc donalds kompleks pkns. yahoo......! ya beda beduu...!

cam biasa, aku tunggu dia awal 3 minit. awal sangatpun buat ape, duduk sorang2 jugak. si dia muncul dan duduk disebelah. mak aii... manisnya senyuman. eee... rasa macam nak gigit je pipi dia.

dia : dah lame tunggu?
aku : baru je. dah abis kerjake?
dia : a' ah! kenapa awak nak jumpa saye?
aku : entah. hati dah terpaut rasanya.
dia : awak ni betul ke?
aku : iye. sejak tengok awak hari tu. saya rasa sasau semacam je. asyik teringat awak je.
dia : eleh, lelaki. pandai je bermain kata.
aku : lelaki lain saya tak nak komen. tapi saya memang suka kat awak.
dia : suka? tapi awak tak kenal saya?
aku : sekarang kita dah kenalkan?
dia : maksud saya, awak belum kenal hatibudi saya. baik ke saya.... sesuai ke saya...
aku : ala, kita masih muda, masih ada masa nak kenal hati budi masing-masing.
dia : saya pun belum kenal awak?
aku : oo... belum kenal saya? saya izman (sambil bangun dan menghulurkan tangan)
dia : (tersenyum manja dan bangun menyambut salaman) saya wan.
aku : (eee.... aku gigit jugakkan pipi budak ni, manis betul)jom, kita pergi mana-mana. duduk sini keraslah bontot saya. kita masuk mc d?
dia : ok. minum aje.
aku : apa2 aje yang tuan puteri titahkan, saya ikut.
dia : ee... awak ni gatallah.

dua sejoli (merpati dan gagak?) beriringan masuk ke mc d. hanya air sebagai umpan berbicara lanjut. si dia memohon agar kami berkawan dulu. ikatan sebagai 'kekasih' baginya cukup keramat. aku faham, mungkin dia ada kisah sedih ditinggalkan kekasih atau dia masih curiga dengan diriku. biarkanlah. sekurang-kurangkan aku masih ada peluang merapatinya.

hubungan kami makin akrab. tapi si dia sering mengingatkan bahawa kami sekadar kawan. aku tak kisah. cuma aku harus lebih panjang akal. setelah beberapa bulan bersama, suatu hari si dia bersuara dalam nada agak serius. masa itu kami makan malam bersama di foodcourt yasmin di shah alam. dalam suara yang agak gugup, dia bersuara...

dia : awak serius ke dengan saya?
aku : kenapa? awak kata kita kawan je. so kawan je lah.
dia : awak dah ada makwe lain ke? saya tengok setiap kali keluar, ade je perempuan call awak.
aku : ala, kawan. awakpun kata kita kawan, so... tak de masalahkan? sayapun tak pernah tanya awak kawan dengan siapa selain saya.
dia : ye la... itu saya nak tanya awak ni. awak seriuske dengan saya?
aku : memanglah saya serius. kan saya dah cakap masa pertemuan pertama kali kita dulu yang saya sukakan awak. kalau tak, tak kanlah saya setiap malam sanggup jemput awak balik kerja, temankan awak ke mana-mana. cuma, awak je yang langsung tak de perasaan kasih pada saya.
dia : bukan macam tu. saya ragu-ragu dengan awak sebelum ni. awakkan keluar 'u', ada kerja bagus. tak kan awak sudi dengan saya. saya ni kan takat spm je.
aku : ala, dah mula la tu. saya ikhlas berkawan dengan awak. saya tak pandang kelulusan awak tu. dah hati saya terpikat pada awak, apa boleh saya buat.
dia : betul ni?
aku : betul. dah, jangan dok mengarut lagi. makan cepat, dah sejuk dah nasi goreng pattaya awak tu. saya tak akan paksa awak, awak pun tau kan.
dia : sebab tau la saya tanya. kalau saya cakap awak jangan gelakkan saya ye?
aku : ok. cakaplah...
dia : sebenarnya........
aku : (hanya senyum....)
dia : ..... saya sebenarnya dah lama jatuh hati kat awak (sambil tunduk malu)
aku : (mengangkat dagunya dengan tangan)awak serius ke dengan apa yang awak sebutkan ini? jangan paksa diri kalau hati masih ragu.
dia : betul.. saya dah fikir masak-masak. saya memang sukakan abang.
aku : ape? abang? (sambil ketawa)
dia : (mencubit manja)janganlah gelak. mulai hari ni, wan akan panggil 'abang'.
aku : oklah, sebab awak dah bahasakan diri awak 'wan' dan saya sebagai 'abang'.... abang...pun gembira sangat. harap hubungan ini berkekalan.
dia : wan pun harap begitu. wan betul2 sayangkan abang (sambil mengambil tangan kanan abang dan menciumnya).
aku : dah la tu. makan cepat. lama2 macam ni, abang pun takut tak boleh kawan diri. kang ada yang campak anak dalam longkang nanti.
dia : eee.... gatal betul abang ni (sambil mencubit manja)
aku : aduii... sedapnya.....ha.ha..ha....




izzi note :
untuk bacaan dan hiburan sahaja, tak semestinya betul (ayat cover line).

10 comments:

Jard The Great said...

eiiiiiiiii.. gatalnya en izman ye......


ahahahaha....

bungacahaya said...

Romeo lu ni bro...mmg romeo.Bulih saing samo tok laki aku...hahahhahaha

ezzati said...

iskk..ni kisah cinta zmn bila??

Tabib Haji Norjae said...

Memang romeo hebat !

- j o h a r i - said...

ko mmg romeo la bro..cmtu la gentleman. x gelojoh and x gelabah puyuh

Fatt Chin Choy said...

adedede

apa cerita seterusnya dinda ko ni??

rayz said...

Mey..ngilu usus aku bila baca ..hingga sampai kehujung dubur...

ILA said...

better kau buat NOVEL lerrr...
jadi pganti ahadiat akashah..:D

secangkir madu merah said...

eee gatallah abang ni..menyam..pahh..

hang nadim said...

mung ni Player dulu ni, selalu lepak kat tasik tu kan kan....