Friday, June 3, 2011

Romeo Pencen : Benci Jadi Rindu

melalui sekolah menengah sultan abu bakar, termerloh (pahang)hati tersenyum. ada kenangan lama pernah bertapak disitu. bukan! itu bukan sekolahku, dan bukan sekolah sidia. tapi, kami berdua pernah menjadi tetamu disitu untuk satu kursus kaunseling dan pembimbing rakan sebaya.

masa tu aku form 5 di sekolah menengah padang saujana (jerantut), manakala sidia aku namakan Amy (bukan nama sebenar) adalah junior aku, ala budak tingkatan 4 sains. dari sekolah aku, 10 orang pelajar terpilih ke kursus tersebut. kami berkursus selama 3 hari 2 malam di ABS (abu bakar school). secara jujur, budak Amy ni hidup dalam dunianya yang tersendiri, budak pendiam. aku pun tak pasti ia muncul dari lembah mana didunia ini sebab kewujudan diapun aku tak perasan. may be sebab dia bukan antara 10 orang tercantik di sekolah kami dan bukan juga 10 orang terpandai, dan sudah semestinya bukan 10 orang paling dibenci.

aku dipilih menjadi ketua rombongan sebab aku pengerusi kelab bimbingan dan kerjaya. bila di ABS, kami dipecahkan kepada lain2 kumpulan, campur sekolah2 lain sekitar jerantut, temerloh, triang dan maran. ramailah jumpa kawan2 baru yang kebanyakannya anak2 peneroka felda. nak dijadikan cerita, si Amy ni terpilih satu group dengan aku. bancau, ada 2 orang dari satu sekolah dalam satu kumpulan. aku membantah, tapi guru fasilitator kumpulan kami menyatakan bahawa tiada masa untuk tukar kumpulan. well, terimalah seadanya.

masa aktiviti kumpulan, aku cam biasa antara yang tak reti duduk diam. sesekali Amy memberikan pandangan dan aku yang tak berapa suka kepadanya asyik memangkas hujah2nya. dia tetap bersahaja, spesis tak berperasaan barangkali. lepas aktiviti yang biasanya sebelah malam, kami kemudiannya menikmati makan malam dan supper. lepas supper aktiviti bebas dan masuk tidur. kerana jarak bilik darjah sekolah dan dewan asrama jauh, biasanya aku yang budiman ini merasa bertanggungjawab menghantarnya ke depan pintu asrama perempuan dengan selama. even, Amy tak suka aku tak peduli. aku terus mengiringnya balik keasrama.

malam kedua, aku menemankan Amy balik asrama, tapi kami singgah sekejab berborak dengan rakan2 lain yang melepak sekitar dewan makan asrama. dalam berborak, sempat jugak aku merenung budak muka bulat bernama Amy itu. agak cantik! sayang terlalu naif. lepas kursus, tiada cikgu yang jemput kami pulang. kami hanya diberikan sedikit wang saku dan diminta balik sendiri dengan bas ke jerantut. dari ABS, kami berjalan beramai2 melalui belakang sekolah dan stesen minyak petronas menuju ke bandar temerloh. jauh jugak, sempat la berpeluh ketiak. Amy dah nampak lebik jinak dengan aku (woiii, ingat burung ke cakap jinak). naik bas di stesen bas temerloh, Amy mintak duduk sebelah aku, bukan bas bapak aku, aku benarkan. sebenarnya aku harap ada makwe lain yang tersesat naik bas dan duduk sebelah aku.

lepas taman kursus, dah balik hostel, aku ingat dah tamat. tapi si Amy ni kerap datang jumpa aku terutama masa aku bertugas menjaga bilik kaunseling. macam2 dia minta nasihat, termasuk nak tukar subjek untuk spm. what! sebab hari2 dia datang jumpa aku even aku benci, lama kelamaan bila ada hari yang dia tak datang, terasa rindu pulak. padahal makwe tua (gelaran semaksud dengan isteri tua)ada menemani aku. takde buat ape2, kami study group. heh, nampak sangat menipu, aku kelas ekonomi, awek aku tu kelas pertanian mana nak study group. tapi boleh, kami boleh bincang bagaimana pokok2 yang ditanam disektor pertanian boleh dibangunkan untuk meningkatkan ekonomi rumahtangga aku. rumahtangga? chit.... yuran pun makayah bayar, gatal nak berumahtangga konon.

secaraterang2an makwe aku tak suka Amy berjumpa dengan aku. barangkali dia perasan bahawa aku nampak macam lembu terlebih hormon testoran bila nampak si Amy. so, kisah Amy aku full stopkan. aku tumpukan perhatian pada riena dan wati sahaja. dua dah cukup. lagipun aku dah nak periksa spm.

lepas spm, kemudian stpm, hubungan aku dengan Amy memang tiada. hubungan aku dengan Riena dan Wati juga dah terputus. aku tak peduli, aku dah ada Ena. namun semasa menunggu tawaran kerja selepas tamat pengajian di uum, Amy kembali mencari aku. dia yang gatal telefon aku dulu. dari bertelefon, kami beremail, bertemu janji, bertengok wayang dan bercumbuan... opss... maksud aku berkasihan. dia masa aku jumpa selepas sekolah bukan lagi Amy yang naif, Amy budak lagi berimej persatuan puteri Islam. dengan free hair, pakaian sendat mengikut susuk tubuh. pergh... akupun terpikat padanya even Ima kekasih hatiku masih belajar di sintok. sempat dalam setahun juga kami berpacaran sehingga akhirnya aku diceraikan tak bertali.

memang ada hikmahnya kami tak bersama. kami sama2 outspoken. Amy sebelum kami berpisah menjadi terlalu rebel, dia cakap betudung merimaskan. pilu hati bila tau dia bertudung untuk menarik hati aku sedangkan dia rasa terkongkong. dia suarakan ketidakpuasan hati bila aku minta dia tidak berpakaian menayang susuk tubuh. ye, aku sayang dia, sangat2 sayang. malah aku pernah berbincang untuk bertunang. tapi rencana Allah lagi hebat. ye, aku frust menonggeng bila hubungan diputuskan. tapi aku bangkit dan katakan pada diri bahawa aku mampu terus hidup dan mencari pasangan yang terbaik untuk diri aku. dan aku telah temui, dan kami berbahagia sekarang.

untuk Amy; kau tak pelu muncul lagi disekitar hidup aku. jangan kata menatap wajah kamu, disinggahi bayang kamupun aku tak mahu. aku yakin kamu biasa lihat aku di FB, malah aku yakin kau juga terbiasa membaca blog aku ini. tengoklah, bacalah; tapi jangan ganggu hidup aku sekeluarga. kami dah beroleh bahagia, kau carilah bahagia kamu pula.

izzi note :
aku tak pasti ini kisah romantik, sedih, sadis atau kelakar; suka hati koranglah nak nilaikan apa. watak2 tak semestinya benar, kalau ada kebetulan, adalah diluar pemikiran. kisah ini sekadar memori lama dan ditambah pelbagai perisa untuk menampakkan kehebatan penulis sebagai lelaki baik dan hebat (tapi hampeh). watak wanita segaja ditambah banyak sebab watak ekstra tidak memerlukan bayaran tambahan.

10 comments:

Aimi dan Pakcik Hashim said...

oh. pasal amy ni... (sambungan entri lepas2 kan)

tak sangka dia berubah mcm tu sekali

Insan Marhaen said...

kenangan semalam memang susah dibuang. macam IM juga, kisah sentimental seperti itu masih tersimpan dalam memori bersana gambar di dalam album.

AZANI said...

antara yang 126?

Rayz said...

Amyyyyyy????? isk isk isk... macam bisa ku dgr nama itu... apasal lain jer buntyi dia...

izman said...

aimi dan pakcik hashim :
ye betullll... kisah sambungan. manusia cepat berubah.

izman said...

insan marhaen :
kenangan mmg susah nak buang, kecuali dah hilang ingatan atau nyanyuk.

izman said...

azani :
ala bang, tu saje buat gempak. wife pun org sekampung, saje tulis je. ha.ha.ha...

izman said...

rayz :
itu nama panggilan dia sebelum kami couple actually. dalam kisah dia mmg watak ko wujud: kita ramai2 tgk wyang kat mid valley masa date aku yg pertama lepas aku grad tu.

KSWSK said...

pasti ada hikmah atas tiap kejadian

kak su bidadari said...

kenangan semalam.. biarkanlah berlalu pergi.. reality hari ini.. mari bersama kita bukti.. DCL, DCL.. lebih adil lebih sukses... ehhh
sori, tersyasyul nyanyi lagu korporat DCL plak.. mahap!

best la bila ko buat entry2 kisah lama ni.. terkenang aku tau.. ada manusia yg berubah sebab nakkan attention.. tentu banyak hikmah ko tak jadi dgn dia, kan?