Sunday, August 15, 2010

Orang HR Memang Pendengar Yang Baik

dalam kerjaya sebagai orang HR (sumber manusia), nak tak nak aku kena jaga tepi kain dan seluar orang. kalau tak jaga dan biarkan mereka buat sesuaka hati seperti datang lewat, ponteng dan sebagainya, nanti aku pulak kena buat surat buang kerja untuk diri sendiri. dan, selain membizi bodi cari kesalahan, aku juga kena kena membantu memperbaiki diri pekerja yang bermasalah. orang HR ni memang pendengar yang baik. ingat seronok ke dengar masalah orang ni? err.. kadang2 tu menarik gak, tapi bila ada masalah seperti masalah keluarga, pergaduhan laki bini, perceraian, pergaduhan dan sebagainya; tak suka den. tapi sebab orang HR suka membantu, dengar je lah.

dengar permasalahan orang ni kadang2 kala sebab mereka2 yg bermasalah itu dipanggil dan akhirnya mereka berccerita. tapi ada jugak yang sukarela jumpa HR nak cerita masalah mereka. kali ni aku ccerita suatu kisah yang agak sedih seorang pekerja yang sukarela jumpa HR berkongsi pengalaman hidup dia. kisah ni dah lama, cuma aku cerita sebagai panduan dan renungan.

begini kisahnya ...................

" saya anak kedua dari 8 beradik. ayah saya orang jawa, kerja bawa lori. mak saya pun jawe jugak, surirumah sepenuh masa. saya sekolah sampai tingkatan 3 je, ayah saya tak mampu. saya tak teruskan belajar lagi sebab nak bagi peluang adik2 saya belajar. dengan gaji ayah sebagai pemandu lori, berapalah sangat gaji. dalam rm600 ke rm1000 sebulan.

untuk tolong ringankan beban ayah, mak saya meniaga nasi lemak. awal2 pagi dalam jam 4.30 pagi, emak dah bangun masak nasi lemak dan kemudian bungkus nasi lemak. emak kerja sampai subuh. lepas subuh, emak kejutkan kami adik beradik untuk ke sekolah atau bekerja. kemudian emak akan membonceng motor ayah ke singpang 3 berhampiran rumah kami untuk jual nasi lemak. lepas tinggalkan emak si gerai tanpa pondok kekal tu, ayah akan ke tempat di bekerja. alhamdulillah, selalunya julan nasi lemak emak saya selalu habis. biasanya sampai jam 11.00 jugak emak dapatkan habiskan nasi lemak dia tu. dah habis julan, emak akan tunggu ayah ambik balik. dalam jam 12.00 tengah hari ayah datang ambik emak, itupun tergopoh gapah sebab ayah keluar rehat.

kadang2 ayah kena bawa lori jauh, dah terpaksalah emak berjalan kaki balik rumah. jauh tu. dah la jauh, kena bawa bekas nasi lagi, kesian emak.

lama kelamaan ayah kemalangan, tak boleh bawa lori lagi. so, ayah duduk rumah dan tolong emak hantar emak ke gerai nasi lemaknya pagi. adik beradik saya ramai masih kecik, jadi saya dan kakak yg kena banyak berkorban. nasib baik isteri memahami. suatu hari, ayah jatuh sakit. teruk jugak. kebanyakkan masa, ayah tak boleh bergerak. suatu hari ayah suruh emak buatkan nescafe kegemarannya. emak taat, dan buatkan ayah nescafe dan bawakan kepada ayah dalam bilik.

ayah minta emak picit lehernya, sengal2 kata ayah. bila ayah kata nak tidur, emak minta izin ayah untuk sambung memasak nasi lemak, menyiang ikan bilis dan sebagainya. ayah cuma angguk lemah. emak didapur sampai subuh. melihat tiada kelibat suami yang bangun untuk solat subuh, emak tertanya2.

tak sedap hati, emak ke bilik menjenguk ayah. ayah masih berselimut. emak mengejutkan ayah. sejuk. badan ayah sejuk. emak menyejutkan ayah berkali2. ayah masih tidak sedar. berfikir ayah mungkin koma atau dan meninggal, emak memanggil saya dan adik2. kami semua menerpa ke bilik ayah. saya memeriksa nadi ayah, dah sah, ayah kami dah takde. ayah dah meninggal dunia. semua menangis hiba.

dalam kesedihan, kami perhatikan dibil tidur ayah. ayah dah meletak kad pengenalan, dompet, geran tanah, geran motor, duit2 pemberian adik beradik saya yang sebelum ini mungkin disorok dicelah2 kain barangkali. ayah juga meletakkan buku bank simpanan, dan segalanya diatas meja disebelah katilnya. ayah seolah2 dah tau dia kan pergi untuk selamanya.

lepas zohor hari tu, jenazah ayah dikebumikan. biarpun ayah saya dah lama meninggal, kenangan dengan ayah masih segar dalam fikiran kami sekeluarga".

orang HR : dah abis cerita kamu?
orang bercerita : dah.
orang HR : kalau sudah, pergi sambung kerja kamu. dan saya akan potong gaji kamu 1 jam.
orang bercerita : kenapa potong gaji saya pulak?
orang HR : sebab kamu membuang masa kamu dan saya bercerita kisah kamu tu. kamu buang masa syarikat, sepatutnya kamu bekerja, bukannya kesana kemari bercerita kisah sedih kamu tu. sebenarnya dah banyak kali saya dengar kamu membuang masa dalam waktu bekerja dengan menjaja cerita kamu tu, sedangkan saya tau ayah kamu masih hidup. bukanke kamu baru isi borong cuti nak hantar ayah kamu pergi mekah?


moral of the story:
1) jangan cerita lebih2 sangat dengan org HR ni, mereka banyak mencari kelemahan kamu. silap cakap kamu habis.

2) jangan menipu, berdosa. lagi2 sekadar nak ambil simpati HR. diorang bukan ada jiwa, jenis hati kering punya.

3) jujurlah dengan masa kerja kita. jangan curi tulang. ikhlas tu penting.

4) ko salah orang bila nak kencing la bro. aku orang HR la....

3 comments:

Tijah said...

hehehe. aku baru nak sedih. tak jadi plak...

Lovely Kitchen said...

ish3x...x baiknya ckp ayah dah mati sedangkan ayahnya masih hidup sihat walafiat....anak apa tu???
psssttt : apa motif dia minta simpati org????

shahril naim said...

ak bru kje hr.. nirap gak lah tiap kali kne dengar crite bersamamu dorang nie..