Friday, November 13, 2009

Romeo Pencen : Peristiwa Dan Lagu

aku masih ingat suatu masa dulu, masa kat 'u' dulu, aku sangat addicted kepada 'chatting'. cakap aje chanel mane yang hebat masa tu semua aku nak mencelah seperti chanel mamak, melayu dan pelbagai lagi. internet memang tak de kat bilik masa tu, tapi aku dan kawan2 yang kemaruk chat ni sanggup lepak kat computer lab pada waktu siang sebab free. bila malam, lepak pulak kat cybercafe kat kolej eon.

yang bestnya ialah berkawan dengan kawan alam maya. memang syiok abis. even memang tau macam orang yg di chat tu menipu identiti, aku tak kisah. kadang2 aku menipu jugak. kuang.3x.... opss! tapi selalunya aku ikhlas. cuma tak pakai la nama penuh, nick name aku masa tu 'jinggo'. dari mana datangnya nama ni akupun tak pasti, tapi ia selepas kawan aku beritahu jangan masukkan nama sebenar masa chatting.

apa aku dapat dengan chatting? banyak dapat ilmu. apa! ingat chatting ni sia2 je ke. sori sikit yer. menda yang paling penting aku belajar dengan berchatting ialah dapat menaip dengan laju. kalau sebelumnya aku menaip macam ayam patuk jagung, dengan berchatting kemahiran menaip aku berkembang dengan cepat. mau tak cepat, sejam dah rm4.00 masa tu. rugi woo... dengan chatting, time management aku makin baik, aku dapat siapkan kerja2 penting dengan cepat sebab nak gi chatting.

yang paling best ialah dapat kemahiran berkomunikasi.
ala korang tau lah, sebelum tu aku ni budak kampung (masih lagi budak kampung), sifat pemalu aku memang tebal, apatah lagi nak berkomunikasi dengan wanita. masa tu aku belum ada makwe kat 'u', aku belum pandai tackle awek u.

dengan berchatting, keyakinan diri dan kegatalan mula memuncak. aku dah berani2 buat blind date. pernah suatu masa tu, awek yang selalu chat dengan aku tu ajak jumpa. aku memang bernafsu nak jumpa (err... maksud aku sanggup berjumpa untuk berkawan). since dia jauh di kuala lumpur dan aku di pedalaman sintok, kami set jumpa masa cuti. sebab cuti pendek aku ikut si razman balik rumah dia di shah alam. dan razman tolong hantarkan aku ke puduraya. he.h.he... kami janji bertemu di puduraya. masa tu teknologi henpon mms belum ada, so kami hanya saling menceritakan bagaimana nak mengecam antara satu sama lain.

dia memperkenalkan dirinya sebagai gadis melayu yang ayu, agak tinggi, kulit kuning langsat, free hair, tidak bercermin mata. manakala aku yang lebih tulus dan ikhlas memperkenalkan diri aku sebagai lelaki melayu yang berkulit sawo matang (hitam), bercermin mata, kurus (jangan gelak, masa tu aku memang kurus), berlesung pipit satu.

hari yang dijanjikan pun sampai, aku sampai dulu sebab razman drop kan aku disitu sebelum dia pergi dengan urusan dia. si dia awal2 dah bagitau dia akan pakai baju pink dan berseluar hitam. rambutnya akan ditocang dengan riben merah. aku? memakai baju hitam dan jeans biru. kami janji jumpa di pintu masuk puduraya jam 10.00 pagi.

toksah ceritalah betapa berdebarnya hati aku. orang yang sering melafas rindu di alam chatting dan email akan muncul didepan mata. bagaimanakah gerangan rupanya? saiz badannya? saiz lain2nya? kalau dia benar2 cantik, adakah dia akan menerima aku seadanya? arghh... risau aku dibuatnya. tapi dalam risau tu, aku paling risau kalau dia sebenarnya tidak seperti aku impikan iaitu 34D, opss... maksud aku digambarkan sendiri oleh empunya badan sebagai cantik dan montok tetapi........ aku ambil langkah menyorokkan diri. kita tengok dulu cantik ke tidak!

'alamak!'..... itulah kata yg terpacul dari muluk aku bila aku lihat seorang perempuan dengan pakaian yg dijanjikan muncul dan mundar mandir seperti mencari sesuatu. mampos aku....

dia cakap dia kulit kuning langsat, tapi sebenarnya warna langsat kena matahari.
dia cakap dia ayu, tapi sebenarnya layu.
dia kata dia tinggi, tapi sebenarnya seperti pokok tak cukup baja, siap debab lagi tu.

errr... tapi dia tak menipu bila cakap dia free hair dan tidak bercermin mata. itu betul. hati aku berbelah bagi nak jumpa atau tidak. akhirnya aku ambil keputusan undur diri. aku melangkah pergi membiarkan sidia menanti.


tapi 3 langkah berlalu, aku patah balik. aku masih ada harga diri sebagai seorang lelaki. lelaki yang baik ialah lelaki yang berpegang pada janji. aku tak janji nak kawin dengan dia kan? so, nak takut apa. tak kan dia nak perkosa aku depan khalayak ramai? akupun dengan langkah yang yakin dan ikhlas dengan muka yang manis menghala ke aras gadis itu.

lelaki budiman : assalamualaikum, ini min ke?
wanita : waalaikum salam. ye, saya min. ini izman ke?
lelaki budiman : ye, saya izman. dah lama tunggu?
wanita : lama jugak. ingat tak datang.
lelaki budiman : datang. saya kalau janji mesti dikotakan. saya sesat tadi, meklumlah saya dari kampung, mana biasa datang sini. inipun kawan yang dropkan kat sini. terkial2 saya cari pintu puduraya ni tadi, tu yang lewat datang sini.
wanita : oh ye ke?.. kita nak kemana ni?
lelaki budiman : kan saya dah pernah cakap dulu, saya mana biasa area KL ni. takat zoo negara, muzium negara, tugu peringatan negara tu pernahlah saya sampai, itupun masa rombongan sekolah dulu2.
wanita : siannya.... kita pergi central market je lah. kat area situ ada kfc dan mc donalds. boleh kita borak kat situ.
lelaki budiman : boleh. jom...

aku kemudiannya membontoti si gadis tadi. membontoti bermaksud membiarkan wanita berjalan dahulu dan aku melihat bontot wanita itu. salah anggapan anda itu, aku membiarkan wanita itu jalan dahulu sebab memang aku failed jalan nak ke central market. kan aku dah cakap dia bukan citarasa aku, so... daya nafsu serakah aku memang takde rasa apa2pun.

kami lepak kat kfc. sebagai lelaki budiman, aku tolong bayarkan makanan dengan duit lebihan pinjaman jpa yang aku simpan. sambil makan berduaan, aku perasan ada orang2 yang menjeling ke arah kami. apalah diorang ni, tak pernah tengok balak hensem dengan makwe buruk ke? tak belajar tatarakyat ke diorang, kan dah tersurat dari dulu bahawa kalau lelaki hensem, pasti couple nya tak cantik. itu fakta.

sambil2 berborak, aku menjeling jam ditangan. apsal la jam ni lambat sangat bergerak. nak blah, aku tak reti nak jalan2 sendiri. aku dah janji dengan razman nak jumpa jam 2.00 petang. tapi, aku masih mampu bermanis mulut dan muka. kami berbuat tentang banyak perkara, dan aku yakin si dia terhibur dan tidak mampu menghidu ketidak selesaan aku.

akhirnya, saat perpisahan tiba, dan kami berpisah dengan berat langkah. meskipun aku nampak aku tak mungkin bersama sebagai kekasih, tapi kami banyak berkongsi interest yg sama. kami enjoy saat bersama dan itulah saat pertama dan terakhir pertemuan kami. jangan tanya kenapa, aku tampar kang.

7 comments:

maiyah said...

sy tak blehlah.. pernah skali konon nak chatting tapi tak bape suka sbb yg menyatting tu suma otak tak btul :)

hai said...

huhuhu....memang padan pun..padan muka!!

Fatt Chin Choy said...

kehampaan ko ek
kakaka

eiman@nurizan said...

ko kata dia tak lawa [mcm ko describe tu la] tapi bagi dia tu dia dah lawa ler.. tu penilaian diri dia sendiri.. ko patut tanya apa penilaian orang lain kat dia.. baru betul.. haha

eeeda said...

pernah 2 kali jumpa member chat... setakat nie semua ok... itu pun setelah beberapa bulan chat...

ima shhs said...

lelaki...:-P

pB said...

Kalau niat baik , baik jadiknya

kalau niat tak elok , tak elok jadiknya