Wednesday, February 9, 2011

La Tahzan, Jangan Bersedih

secara jujur, aku memang suka beli buku. sama ada buku ilmiah, novel, buku berkaitan hobi, komik / kartun dan tidak terkecuali buku agama. aku suka beli, tapi masalahnya aku tak selalu ada banyak masa untuk membacanya. masa kemas2 buku kt stor baru2 ni, rasanya ada dalam 17 novel yang aku beli tapi masih belum baca. heh.... masih berplastik lagi.

membazir? takdelah. aku akan baca jugak suatu hari. kalau nak baca sikit2 memang boleh, tapi aku tak suka baca sambung2. potong stim! aku kalau baca, biasanya aku akan pulun baca sampai habis.

tahun ini, untuk kategori buku ilmiah, semalam (7/2/11) adalah kali pertma aku beli. bukan kartun banyak le. sebenarnya tak sengaja, tak rancang nak belipun. kebetulan masa ada urusan di shah alam, aku singgah kedai buku marwilis. dan, ternampak satu buku yang aku rasa tergerak hati nak membelinya. may be aku pernah dengar pasal buku ni di mana2 blog, facebook atau dimana2. kalau nak dengar cerita buku ni kat opis aku memang tak logik, rata2 sahabat2 aku memang tak minat buku. kalau yg perempuan pulak, setakat novel je. argh, tak kisahlah, yang penting ia menjurus kepada keinginan aku membelinya.

aku pegang, aku baca muka surat belakang. penulis yang aku tak kenal, bukan orang Malaysia. apa yg menarik sampai diangkat sebagai 'best seller' di Malaysia?

aku belek2 dan randomly baca. wow! menarik. so, aku beli satu. banyak edisi buku ni, ada kulit tebal, nipis, kecik, besar dan sebagainya. aku ambik yang sederhana, harga dalam RM29.00 sebuah.



secara jujur aku belum khatam lagi buku ni. baru baca suku je. aku boleh pulun baca habis dalam sehari macam aku baca novel, tapi ia lain. walaupun ia ditulis cukup santai dan bersahaja, ia sarat dengan mesej. contoh2nya sangat dekat dan terasa sangat mudah. konsepnya aku cukup suka dan seronok membacanya. since aku belum baca abis, aku ulas setakat aku baca je.

kita manusia tak boleh lari dari ditimba masalah, musibah dan kedukaan. buku ini merubah minda kita supaya bersyukur dan bersabar kerana masalah itu bukanlah pengakhiran cerita. kita diajar bersyukur bahawa even kita miskin, kita masih ada diri kita sebagai kurniaan paling berharga. harga penglihatan kita mampukah ditukar ganti dengan bukit2 emas?

aku mengesyorkan buku ini kepada kawan2 semua. even jika kalian tidak bersedih atau dah cukup kaya raya, buka ni boleh merubah minda kita supaya lebih menghargai diri dan setiap satu disekelilling kita.

3 comments:

umi ameer said...

setuju sgt...
membaca bgus utk semua!

Kamsiah said...

salam
walaupun buku ni dah lama...tp saya tak pernah jemu membelek dan membacanya utk mencari motivasi dikala terasa down...

Nek Cun said...

Izman, buku tu memang bagus, infact di surau dekat umah nekcun kami ada class Ilmu setiap minggu dan ustaz yang ajar tu gunakan buku itu sebagai rujukan...
A very self-motivating information and guidance.