Friday, November 16, 2012

Nyawa itu Rahsia Allah

berjalan2 di blog kawan2, terserempak dgn kawan yg bercerita mengenai peristiwa bapanya meninggal dunia, dan betapa mereka mengasihi bapa mereka itu. ya... aku juga tak terkecuali dlm mengasihi papa aku, bezanya papa aku masih hidup dan masih boleh menunjukkan kasih sayang secara nyata.

aku setuju, even apa pun pekerja anak2, bapa hanya memandang mereka sebagai anak2. aku ada satu kisah.

beberapa minggu lepas, papa aku jatuh sakit dan dimasukkan ke wad. pun begitu kerana kesibukan kerja, hanya mak aku yg menjaganya dihospital. even, papa layak ditempatkan di hospital lebih baik dan di wad kelas satu, papa enggan. papa lebih suka di wad berhampiran rumah kami yg hanya ada wad kelas ketiga. pernah kami memaksa papa masuk ke wad kelas satu di temerloh, tapi berbakul marahnya papa pada aku dan adik beradik. kami fikir utk keselesaan, tapi papa lebih suka suasana yg dapat bergaul dengan orang ramai dan pesakit2 lain. kalau aku...... dah beberapa kali aku masud ke wad, aku tak pernah ke hospital kerajaan, dan aku memilih bilik yg ada privasi.

berbalik pd kisah papa. aku balik menjenguk papa dihospital 2 hari sebelum hari raya haji. even aku dan adik2 ingin menunggu di hospital dan menjaganya, papa enggan. mak aku juga yg dipilihnya. pun begitu, kami adik beradik tetap beradi di kwsn hospital hingga malam sebelum balik ke rumah.

selepas solat raya dan solat jumaat, kami ramai2 jenguk papa dan berhari raya. papa tampak suka sebab anak2 semua ada. bila malam, papa masih menyuruh emak menjaganya berbanding kami anak2. dalam jam 6 pagi hari raya kedua, emak aku telefon dengan suara yg sangat sayu dan cemas, meminta aku dan adik aku imran segera ke hospital, papa tenat. kami memecut laju. di wad, akak aku yg tinggal tak jauh dari wad dah sampai. papa nampak tenat. doktor memanggil kami dan memaklumkan bahawa papa sudah tiada harapan untuk hidup. hanya tunggu maut menjemput sahaja. doktor meminta waris menandatangai surat utk membolehkan prosedur kecemasan. aku serahkan pada kakak dan adik aku utk membuat keputusan. mereka jururawat terlath dan aku aku pula pembantu pegawai peruubatan (MA). aku dan emak disisi papa. kakak dan adik aku enggan membenarkan prosedur kecemasan, aku aku menyokongnya.

papa dah tiada respon pada panggilan kami. keadaannya sangat tenat, dan jururawat hanya menyuruh kami mengajar papa mengucap dua kalimah syahadah. malah atendan hospital dah mula mengedarkan surah Yasin kepada kami. apa lagi yg mampu aku katakan. suasana terlalu hiba, kami hanya mampu memegang jari jemari papa, sambil membaca yasin dan mengajarkan mengucap di telinganya. air mata tidak berhenti2 tumpah dari kelopak mata.

pun begitu, kami masih tidak memaklumkan kepada keluarga besar dan waris2 mengenainya. dalam pukul 8am, imam masjid di kampung aku datang menziarah. ustaz mat setelah berjumpa papa, merapati aku dan menyuruhku mengajarkan papa mengucap dan meminta memaklumkan keluarga supaya datang jika ingin melihat papa yg masih hidup. setelah berbincang, kami masing2 memaklumkan kepada keluarga besar. dalam 30 minit, suasana dah menjadi kelam kabut. masing2 datang menjenguk. doktor dan jururawat sudah membenarkan waris masuk tanpa had. masing2 dtg membaca yasin.

suasana luar wad agak riuh, disebalik kecemasan dan kesedihan, ada juga baiknya sebab dapat berjumpa saudara mara yg dh lama tak bersua. aku dan adik2 aku tidak tega meninggalkan papa even ramai saudara mara di tepi katil. suara papa yg tersekat langsung tiada berbunyi dan mata yg terbeliak membuatkan kami insaf, mungkin inilah sakitnya sakaratul maut. tanpa jemu kami mengajarkan papa mengucap. tidak jelas bahasanya, cuma kedengaran "Allah, Allah....".

dlm keramaian yg datang, macam2 berita yg ada. ramai yg tidak membantu menenangkan kami yg kesedihan dan kecemasan. yg ini beritahu " hidung dah jatuh tu, 2-3 jam lagi dah takde la tu". "dah terasa malaikat ada kat sini ni". argh...!

makan minum dh tak dipedulikan. pujukan kakak aku utk menjamah makanan akhirnya aku turuti. makan sedar alas perut. dari jam 5am hingga 7pm, papa tiada tanda kebah. dalam jam 730pm, hanya aku, emak aku dan seorang sepupu aku iaitu jururawat didalam wad. orang lain kena keluar sebab takut mengganggu pesakit lain. aku memeohon utk solat sementara mereka membaca yasin.

selesai solat, emak menelefonku meminta membelikan tuala utk mengelap tubuh papa. aku dan aku aku imran ke bandar yg jaraknya 5 minit. sampai je di parking hospital, aku aku hisyam menelefon memberitahu papa ingin makan bubur marrybrown dan milo ais. dlm terkejut aku memarahi hisyam, sangkaan aku dia bergurau. hisyam menyuakan telefon pada papa dan aku benar2 gembira yg papa dah kebah. cepat2 aku ke bandar semula membeli yg diminta.

gembiranya hati bila papa makan bubur dan minum milo ais. malam itu kami 3 beradik lelaki menjaga papa. memandangkan hanya 2 org boleh ada di katil, kami gilir2 jaga.

dalam menjaga papa, papa suruh kami duduk didepannya. kami akur. papa menasihati aku agar menjaga keluarga sebab aku anak lelaki plg tua, kami disuruh jangan membeza2kan anak ibu pertama dan kedua jika papa dah  tiada, papa suruh kami bantu menbantu sesama adik beradik dan jangan putuskan hubungan keluarga dengan keluarga2 besar.

alhamdulillah, dapat juga aku jaga papa selama 2 malam di hospital. teringin menambah cuti tapi papa membantah. papa dah ok katanya, lagipun anak2 kena bersekolah.

aku bersyukur kepada Allah yg masih memberi kami sekeluarga peluang untuk bersama2 papa.

1 comment:

Daddy Zuki said...

Salam. Syukurlah papa man dah sihat. ayah sy pun sihat lagi. masa ni la kita patut berbakti kpd mrka. BTW, URL utk blog sy iaitu
"Daddy Zuki: Up Close n Personal" telah berubah dari www.jukdin.com kpd jukdin.blogspot.com. Mohon Iz buat pembetulan. TQ bro.